Laporan kasus : Demam Typhoid Pada An. AI Balita Berumur 26 Bulan dengan Intoleransi laktosa

Muhammad Farras Afif Syamhudi, Agung Ikhssani

Abstract


Demam tifoid yang disebabkan oleh Salmonella typhi dan paratyphi, merupakan penyebab umum penyakit demam berkepanjangan merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama terutama di negara berkembang. Penyakit ini telah mencapai distribusi global dan merupakan penyebab penting morbiditas dan mortalitas dan lebih umum di negara berkembang karena sanitasi yang buruk, standar kebersihan pribadi yang buruk dan konsumsi makanan yang terkontaminasi. Diagnosis didasarkan pada isolasi Salmonella typhi atau paratyphi dari kultur darah, urin, sumsum tulang atau tinja. Demam tifoid adalah salah satu penyakit demam yang paling umum di negara berkembang. Setelah masa inkubasi 7 sampai 14 hari, timbul demam dan malaise. Demam kemudian disertai dengan menggigil, sakit kepala, malaise, anoreksia, mual, ketidaknyamanan perut samar-samar, batuk kering dan mialgia diikuti oleh hepatomegali, dan splenomegali. Pemberian antibiotik yang tepat setelah diagnosis dini sangat penting untuk manajemen yang optimal. Pengetahuan tentang kerentanan antibiotik sangat penting dalam menentukan obat mana yang akan digunakan. pasien dapat dikelola di rumah dengan antibiotik oral dan tindak lanjut yang teratur. Namun, pasien dengan penyakit parah, muntah terus-menerus, diare parah, dan perut kembung, memerlukan rawat inap dan pengobatan antibiotik parenteral. Kloramfenikol adalah obat pilihan. Intoleransi laktosa adalah kondisi gastrointestinal umum yang disebabkan oleh ketidakmampuan untuk mencerna dan menyerap laktosa makanan. Intoleransi laktosa primer adalah jenis intoleransi laktosa yang paling umum adalah salah satu bentuk intoleransi makanan yang paling umum dan terjadi ketika aktivitas laktase berkurang di brush border mukosa usus kecil. Orang mungkin tidak toleran laktosa pada tingkat yang berbeda-beda, tergantung pada tingkat keparahan gejala ini. Ketika laktosa tidak dicerna, akan difermentasi oleh mikrobiota usus, menyebabkan sakit perut, kembung, dan diare dengan variabilitas intraindividual dan interindividual yang cukup besar dalam tingkat keparahan manifestasi klinis. Laporan kasus ini membahas tentang Demam Typhoid Pada An. AI Balita Berumur 26 Bulan dengan Intoleransi laktosa


Full Text:

PDF


DOI: http://dx.doi.org/10.30633/jsm.v4i2.1222

Refbacks

  • There are currently no refbacks.





Publish by Stikes Syedza Saintika Padang 

Contact Person:

Ns. Honesty Diana Morika, M.kep
Editor In Chief
Pusat Penelitian dan Pengabdian Masyarakat
STIKes SYEDZA Saintika Padang

Jl. Prof. Dr. Hamka No. 228 Air Tawar Timur Padang - Sumatera Barat


Phone: 082384992512
Email: lppmsyedza@gmail.com


Google Schoolar