PARITAS DAN JARAK KEHAMILAN DENGAN KEJADIAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH (BBLR) DIRUMAH SAKIT

Rosa Fitri Amalia, Weni Lidya Handayani

Abstract


WHO (World Health Organization ) melaporkan, bayi dengan berat lahir rendah berkontribusi sebanyak 60 hingga (80%) dari seluruh kematian neonatus dan memiliki resiko kematian 20 kali lebih besar dari bayi dengan berat normal. Tujuan penelitian ini adalah Untuk mengetahui hubungan paritas dan jarak kehamilan dengan kejadian berat badan lahir rendah (BBLR) di RSUD Dr. Achmad Mochtar Bukittinggi tahun 2016. Penelitian ini menggunakan metode Deskriptif Analitik dengan menggunakan pendekatan cross sectional study. Penelitian dilakukan di ruangan Perinatologi RSUD Dr. Achmad Mochtar Bukittinggi pada bulan Februari 2017. Populasi dalam penelitian ini berjumlah 53 orang. Teknik pengambilan sampel secara total sampling. Pengolahan data dilakukan secara komputerisasi menggunakan program SPSS dengan analisa univariat dan bivariat, uji statistik yang dipakai adalah chi-square. Hasil analisa univariat menunjukkan bahwa (56.6%) memiliki paritas dengan multipara, (54.7%) memiliki jarak kehamilan tidak beresiko, (75.1%) yang memiliki bayi BBLR. Pada analisa bivariat p value = 0,009 berarti terdapat hubungan paritas dengan kejadian berat badan lahir rendah dan p value = 0,007 berarti terdapat hubungan jarak kehamilan dengan kejadian berat badan lahir rendah. Peneliti  menyarankan ibu hamil hendaknya menjaga gizi selama hamil dan melakukan pemeriksaan kehamilan secara agar resiko terjadinya BBLR dapat dihindari. Diharapkan kepada petugas rumah sakit agar dapat meningkatkan program penyuluhan dan pemberian makanan tambahan untuk ibu hamil. 


Full Text:

PDF

References


Ahmad rafiq. (2008). http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/103/jtptunimus-gdl-hamidahmei-5109-3- bab2.pdf.diakses pada tanggal 06 februari 2017.

Arikunto, S. (2008). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Edisi Revisi V. Jakarta: Rineka Cipta.

Depkes RI. (2008). Program Perbaikan Gizi Menuju Indonesia Sehat 2010. Direktorat Bina Gizi Masyarakat. Jakarta.

Direktorat Bina Gizi Dan Kesehatan Ibu Dan Anak Kementrian Kesehatan RI. (2011). Manajemen Bayi Berat Lahir Rendah Untuk Bidan Dan Perawat. Jakarta: Kementrian Kesehatan RI.

Handayani, Ninik. (2008). http://keluargasehat.wordpress.com/2008/04/03/ dampak-ibu-bekerja-pada-anak/ diakses tanggal 26 Juli 2013.

Hurlock, EB. (2008). Psikologi Perkembangan Suatu Pendekatan Sepanjang Tentang Kehidupan. Jakarta: Erlangga

JHPIEGO.(2008). http://ainulmushlihatulmuslimah.blogspot.co.id/2013/01/konsep-paritas-partus.html. diakses pada tanggal 15 Desember 2017

Manuaba. (2008). Ilmu Kebidanan, Kandungan dan KB. Jakarta : EGC

Manuaba, IGB. (2007). Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan & Keluarga Berencana Untuk Pendidikan Bidan. Jakarta: EGC

Notoadmojo, Soekidjo. (2010). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineke Cipta.

Reny Diah Lestari, Ika Mardiatul Ulfa and Siti Maryam, ‘Hubungan Umur, Paritas, Dan Preeklampsia Dengan Kejadian Berat Badan Lahir Rendah Di RSUD Dr. H. Moch. Ansari Saleh Banjarmasin’, Jurnal Dinamika Kesehatan, 13.15 (2015), 95–106 .

Surasmi, Asrining, Dkk. (2007). Perawatan Bayi Beresiko Tinggi. Jakarta : Buku Kedokteran ECG.

Varney. (2007). Buku ajar asuhan kebidanan . Jakarta : EGC

WHO (World Health Organization). (2013). Pelayanan Kesehatan Maternal. Jakarta : Media Aesdapius Press.

Wiknjosastro, H. (2009). Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo

Wiknjosastro. (2010). Ilmu Kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka.




DOI: http://dx.doi.org/10.30633/jsm.v4i1.1178

Article Metrics

Abstract view : 9 times
PDF - 1 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.





Publish by Stikes Syedza Saintika Padang 

Contact Person:

Ns. Honesty Diana Morika, M.kep
Editor In Chief
Pusat Penelitian dan Pengabdian Masyarakat
STIKes SYEDZA Saintika Padang

Jl. Prof. Dr. Hamka No. 228 Air Tawar Timur Padang - Sumatera Barat


Phone: 082384992512
Email: lppmsyedza@gmail.com


Google Schoolar